Aduhai.. malunya laaa weh. Buat bakal pengantin amik iktibar.

5:16 PM ct nasyrah 1 Comments



Gempar ok kes ni kat media sosial.
Malu gila aku rasa bila baca.
Kalau la jadi kat diri sendiri lagi la tak dapat nak bayangkan macam mana. 
Dah malu besar, heboh plak satu malaysia sampai keluar paper bagai.
And plus kejadian ni terjadi dekat dengan area rumah aku.

Tak dapat nak komen sapa yang betul atau yang salah.
Sebab tak tau cerita sebenar.
Karang memandai buat cerita karang, jadi fitnah lak kan.

Cakap pasal hantaran ni teringat plak pengalaman aku masa nak kawen dulu.

Aku ni kawen agak awal la.
Umur 24 tahun. 
Bertunang masa 23 tahun.
Masa tu baru je start keje.
Sama la dengan husband aku aka En.Dd.
Mana la laki aku tu nak ada duit banyak-banyak buat hantaran kawen.

Nasib la umi ngan ayah aku sangat memahami.
Aku rasa bersyukur sangat sebab umi dengan ayah memudahkan urusan kami nak berkawin dulu.
Masa nak tetapkan hantaran tu, umi yang suruh tanya aku, berapa yang Dd mampu nak bagi?
So, aku sendiri yang tanya dia berapa dia mampu. 
Walaupun masa tu standard hantaran dalam Rm10k.
Tapi En. Dd cakap dia mampu dalam Rm8k saja.

Aku pun ok je.
Sampaikan la info ni kat umi aku.
So, masa hari rombongan En.Dd datang rumah nak meminang, senang je umi bgtau nilai hantaran.
Meskipun masa tu, mendapat tentangan hebat dari sedara mara tau.
Biasalah, sedara mara diorang mesti lah tak berapa nak setuju aku kawen awal sangat.
Katanya lagi apa hantaran sikit sangat?
Patutnya lebih lagi bagi sebab nak cecepat sangat kawen tuu..

Tapi umi dengan secara berhemahnya mampu menangkis setiap kecaman hebat dari sedara mara kami.
Umi kata.
"Biarlah dia beri berapa yang dia mampu. Saya ni ada anak lelaki 4 orang lagi kak. Saya tak susahkan orang kalau tak nak kejadiaan yang sama kena kat saya plak nanti."  

Ye. Aku paham perasaan dorang semua masa tu,
Sampai sepupu ada call tanya tentang keputusan aku tu.
Ada yang nasihat, kasi aku tangguh la dulu kawen.
Tolong umi ayah & family dulu memandangkan aku ni anak sulung.
Aku ni pun, sebenarnya takde merancang pun nak kawen awal
Tapi jodoh tu cepat sampai.
Maka tak yah la ditolak.
Rezeki berkahwin awal.
Teruskan je la.
Benda elok kan. 

Umi ngan ayah pun merelakan aku dipinang orang.
Cheewaahh ayat.
Lagipun aku dengan En.Dd berkawan dah lama sangat.
Molek benar la nak kawen tu. 
Semasing pun dah abis belajar dan dah bekerja.
Lagipun kalau nak bantu family tu, bila-bila pun boleh.
Even dah kawen pun boleh. 
Selagi aku masih ada pendapatan sendiri kan..

Ada hikmahnya jugak la kawen awal ni.
Takde lah aku nak rush sangat nak dapat anak.
Masa tu pun kawan-kawan lain ramai yang bujang lagi.
Semua masih enjoy sana sini takde pun pikir pasal anak.
Lepas tu kiteorang dapat start with early life together.
Means, kteorang dah ada komitmen awal.
Bayar bil tanggung sendiri.
Shopping baru dapur sendiri.
Masak sendiri.
Duk asing ngan mak ayah.
Gitu laa..

Tapi kan, bila tengok pelamin sekarang lawa-lawa, rasa cam alaa bestnya planning pasal kawen.
Hihihi..







1 comments:

Pasal insurans konvensional vs takaful

6:40 PM ct nasyrah 1 Comments




Ok. Topik kali ni hangat sikit.
Haha. Poyo ah. 
Pasal insurans konvensional yang aku tengah guna sekarang vs insuran takaful yang tgh hot stuff sekarang ni.
Untuk pengetahuan korang ye, aku amik insurans ni tahun 2013.
Jadi dah 3 tahun bayar.
Masa aku amik ni, pengetahuan aku tentang insurans tak lah mendalam sangat.
Amik pun atas nasihat mak mertua aku yang dah lama amik pelan insuran yang sama dan rekomen agen dia jugak untuk aku.
Memandangkan aku pernah terkena hospital bil untuk Naurah sampai hampir 10k masa dia kena sakit kuning/jaundis dulu menyebabkan aku serik dan terkesan tentang keperluan insuran medikal.
So, atas nasihat agen jugak, aku amik sekali insuran medikal + saving untuk Naurah.

Masalahnya, masa aku amik tahun 2013 tu, dengan pengetahuan tentang insurans tak berapa nak mantap, aku pun ikut nasihat mak mertua aku je sebenarnya dan atas rekomendasi dari agen.
So aku pun tak tau la rupanya ada insuran konvensional dan takaful.

Ada banyak perbezaan tau insuran konvensional dan takaful.
Korang boleh google la apa bezanya.
Tapi benda yang agak hot dan selalu jadi sebutan ialah sumber pelaburan kedua-dua jenis insurans ni.
Topik ni selalu sangat agen insuran yang approach aku akan canang-canangkan.
Katanya sumber insuran konvensional ni bukan 100% halal.
Sebab ada beberapa peratus hasil kutipan akan dilaburkan ke perniagaan yang tak halal seperti arak.
Manakala insurans takaful ni 100% halal sebab hasil kutipan tu diorang akan simpan dan apabila ada ahli yang nak guna, dorang akan amik dari tabungan ni.

Jadi i is dalam dilema.
Perlu ke stop insuran konvensional sekarang?
Tapi dah 3 tahun bayar.
Memang la akan dapat baki simpanan bila surrender.
Tapi nanti nak kena start balik insurans takaful ni dari 0 tau.

Kalau ikut hati macam nak stop aje.
Tapi aku mengambil pendekatan dengan bertanya kepada agen aku dulu.
Menurut beliau, aku still boleh sambung je insurans yang aku pakai sekarang.
Dia tak nafikan, insuran konvensional memang ada unsur syubhah disitu kerana bukan 100% pelaburannya dilabur ke tempat halal.
Kata dia lagi, nanti bila dah sampai masa nak keluarkan saving, kita boleh infakkan atau zakatkan dulu duit tu dan bakinya baru ambil.
Dan depends juga pada niat kita.
Apakah tujuan kita ambil insurans?

Untuk aku, insurans ni untuk keperluan kesihatan.
Untuk menampung kos perbelanjaan kalau aku kena masuk hospital kelak.
Kita tak dapat meramal masa depan.
Kita tak tau, apakah nasib kesihatan kita kelak.
Harapannya memang sihat sentiasa.
Tapi kalau tak, sekurang-kurangnya aku dah bersedia.
Dan perubatan masa kini yang semakin canggih tu bukanlah murah ye.
Makin canggih, makin mahal.
Kalau dilukis atas graf mencanak je naik garisnya saban tahun.

Tapi untuk anak-anak, aku lebih kepada savings dan perlindungan untuk diorang jugak la.
Savings tu yang utama.
Nak haraplah aku menyimpan cash tiap-tiap bulan untuk diorang, memang  tak dapat le.
Paham-paham je lah kalau kita ada duit cash kan, ada je lah benda nak beli tu.
Jadi aku rasa, dengan melaburkan duit dalam insurans aku dapat manfaat savings dan sekali perlindungan untuk diorang kalau terjadi kemalangan ke apa.
Pejam mata je lah bayar insurans bulan-bulan tu.
Bila ada komitmen baru kita akan sungguh-sungguh kerja untuk teruskan kehidupan.
Kannn? ann? annn?

Walaupun Naurah pun insurans konvensional macam aku, tapi aku rasa biarlah.
Masa aku sign up dulu pun insuran takaful masih belum banyak dana macam sekarang.
Masa tu ini lah yang aku mampu dan tahu.
Jadi untuk Ilyas, aku dah beralih ke insurans takaful.
Walaupun perlindungan dan savings tak sebanyak insurans konvensional, tetapi sebab dah tahu dan ada kesedaran kan.
Maka, kita pilihlah yang halal lagi toyyiban gitu.

Jadi, aku rasa lepas-lepas ni sebelum buat keputusan untuk melakukan apa-apa pelaburan kita kena lah jugak google dulu atau mintak pendapat orang yang lebih tau dan berpengalaman.
Benda melibatkan duit dan komitmen ni bukan boleh buat main-main.
This is serious matter ok.
Hahaha.

Saja je lah aku nak share tentang dilema yang pernah aku alami buat pedoman orang yang membaca.






1 comments:

Resipi Chocolate Brownies Simple

6:48 PM ct nasyrah 3 Comments


Hasil kejadian. Chocolate brownies. 


Ini lah dia hasil membaking malam tadi.
Berkobar-kobar nak buat sejak beli barang minggu lepas.
Ni 1st time buat brownies.
Aku memang peminat brownies tau.
Asyik makan orang lain buat je.
So cuba jugak la buat sendiri.

Resepi ni simple sangat.
Bahan pun mudah.
Brownies ni pun pakai whisk tangan je.
Gaul-gaul kejap sampai sebati, siap adunan.

Bahan:
200gm coklat masakan - aku guna brand nona
3/4 cawan tepung - aku pakai brand cap ros
30gm serbuk koko - brand vochelle
120 gm butter
1 cawan gula perang
3 biji telur
1 sudu kecil esen vanilla
1 sudu kecil baking powder

Cara:

1. Cairkan coklat + butter. Boleh guna cara double boiler. Tapi i nak cepat so pakai microwave je. Haha

 2. Campurkan gula perang, telur, esen vanilla. Gaul je pakai whisk tangan tu sampai sebati.

3. Tuangkan coklat + butter dalam adunan. Gaul sebati.

3. Ayak tepung + serbuk koko + baking powder dan masukkan dalam adunan tadi. Whisk sebati.

4. Bakar pada suhu 160 c selama 30-35minit.

Optional boleh tambah coklat cip, chocolate rice kalau suka dan nak kasi kek nampak cantik.
Tambah aiskim vanilla atas dia pun sedap bila brownies dah masak.
Hasilnya memang naik gebu dan menjadi.
Haaaa lega sangat.
Makan brownies panas-panas keluar dari oven memang heaven ok!.
Rasa dia pun tak la manis sangat. Just nice je. 
Yang penting En. Dd suka sangat i buat brownies ni.
Siap suruh tapau esok paginya nak buat breakfast.
Hihi..

Cuba lah. 
Simple sangat resipi ni. 




3 comments:

Ilyas dan eczema

3:50 PM ct nasyrah 1 Comments


Eczema tu apa? 
Untuk yang tak tau eczema ni sejenis penyakit imun badan. 
Bila imun badan terlalu sensitif dan alah kepada benda-benda tertentu ia akan serang badan sendiri balik.
Jadi biasanya siapa yang kena eczema ni kulit dorang sangat la sensitif. 
Senang sangat naik ruam dan bintik-bintik. 
Punca dia sampai sekarang masih tak dapat diketahui. 
Mungkin ada kaitan dengan keturunan yang ada masalah resdung atau asma memang most likely boleh dapat penyakit ni.

Dan my baby Ilyas salah seorang yang kena eczema ni. 
Syukur dia hanya mild sahaja. 
Takde lah teruk sangat macam baby lain yang betul severe. 
Biasa baby selalu kena eczema ni sebab sistem imun dorang yang masih tak matang dan rendah.
Banyak kes yang aku penah jumpa, anak dorang akan pulih dari eczema bila dah lebih 2 tahun macam tu.
So masa dia masih baby lagi ni just kena jaga-jaga la.

Camne nak jaga baby yang kena eczema ni?
Sejak Ilyas kena eczema, aku terus stop semua jenis sabun mandi, syampu, losyen baby dan apa-apa jenis bedak baby yang biasa tu kat dia. 
Sebab kulit dia sensitif dengan bahan kimia.
Lepas tu bila eczema dia makin teruk sampai dia menggaru muka sampai calar balar, aku beli krim herbal blend shaklee dan mandikan dia dengan basic h2 dari shaklee jugak.
Memang ada kurang la ruam kat pipi dia.

Bila umur dia dalam 5 bulan camtu, stok susu badan aku berkurang sampai aku kena start susu formula untuk dia.
Aku try susu lembu biasa brand dupro.
Rupanya dia alah kepada susu lembu pulak.
Aku bagi sikit je masa tu dalam 1oz kot dia sempat minum, terus naik ruam merah 1 badan dengan muka. 
Lepas tu naik bengkak telingan ngan mata dia.
Aku pun panik cepat-cepat bawak ke hospital amik injection untuk kurangkan radang.
Bahaya jugak sebab ada kes radang sampai bengkak salur nafas dan boleh jadi sesak nafas.
Lepas tu aku pun google, rupanya baby yang kena eczema ni most likely akan alah pada protein dalam susu lembu ataupun senang kena asma.
Nasib sampai sekarang Ilyas tak kena asma.
Jadi aku terpaksa la bagi susu formula soya untuk Ilyas.
Walaupun tak berapa bagus, tapi tu je lah pilihan yang ada setakat ni.
Nanti umur dia dah setahun, aku nak cuba susu kambing pulak.

Lepas tu aku perhatikan, kadang-kadang naik jugak eczema dia tetiba. 
Bila alahan tu datang, abis naik ruam la pipi dia.
Aku pun  assume maybe aku pun tak boleh minum susu lembu selagi Ilyas masih menyusu badan.
So memang betul pun jangkaan aku tu. 
Bila aku stop minum susu lembu, ruam semakin baik dan berkurang.
Hari tu aku terjumpa satu closed group facebook  
Nama closed group tu 'kumpulan sokongan eczema'.
Memang banyak tips dan pengalaman yang ibu lain lalui dengan baby eczema dorang.
Bila aku tengok anak dorang yang ada eczema teruk sangat, aku rasa syukur sebab Ilyas tak seteruk macam tu. 
Ada ibu yang terpaksa berhenti kerja sebab nak jaga anak eczema sebab takde orang lain sanggup jaga baby yang kulit ruam dan berkudis teruk.


Setakat ni diusia Ilyas nak masuk 8 bulan, ruam dimuka dia dah takde, cuma ada kudis dan bintik-bintik kat kaki dia ke. 
So kena bertabahlah aku sapu.krim herbal blend tu hari-hari kat kaki dia.
Kadang bila aku kena alergi, contoh makan udang atau ketam atau ayam yang dah lama, nanti Ilyas yang minum susu badan aku pun boleh kena jugak alergik.
So kena lah aku ni berpantang makan.

Jadi tu lah sikit sebanyak pengalaman aku dengan baby eczema ni.
Harap hilanglah penyakit dia ni cepat-cepat.
Kesian kalau tak boleh minum susu lembu.
Nak belikan dia biskut baby yang sedap-sedap tu pun tak berani.
Takut alahan susu lembu dalam biskut.



pipi merah-merah ruam- umur Ilyas 6 bulan



1 comments: