Dugaan melanda diriku

Entri ni saje aku taip untuk meluahkan kesedihan dan keserabutan yang melanda diriku.
Serabut memikirkan ape aku nak buat lepas ni.

Nampaknya perjudian aku kali ini gagal.
Aku rugi.
Hoh.. ape ko main judi plak dah ni Nasyrah??
Haha. Bukan le.
Pasal kerja.
Selain dari perkahwinan, aku juga merasakan pekerjaan merupakan satu perjudian.
Sama ada, ko akan untung dengan dapat tempat kerja yang selesa, collegue yang ngam dan baik, bos yang memahami ataupun sebaliknya.
Jadi, kali ni aku kalah.
Nasib tak baik.
Jadi aku dah pun berhenti kerja dari sini minggu lepas.

Aku undur diri.
Aku rasa aku tak layak kot disini.
Cukuplah, cukup dengan segala kemarahan dan penghinaan itu.
Aku dah rasa down sangat sampai dah tak ada konfident lagi nak berdiri berjuang lagi disini.
Akhirnya segala kekusutan tu dah aku leraikan dengan sepucuk emel berattach surat resign kepada bosku.
Lepas bos terima surat tu, aku mampu menarik nafas lega.
Lega dari bebanan kerja dan tekanan tanggungjawab yang aku tanggung kat sini.
Bermain dengan sistem ecommerce yang melibatkan duit orang ni memang cukup aku rasa tak suka.
Sedikit salah, pasti aku yang kena tanggung akibat kerugian syarikat.

Bukan nak kata aku give up sebelum mencuba.
Aku dah cuba. Aku rasa aku dah all out.
Beri sehabis baik.
Tenaga, masa, kepakaran dan aku dah curahkan segala ilmu yang aku ada untuk siapkan satu-satu task.
Nampaknya tidak berbaloi.
Bos menilai aku dari sisi lain.
Segala kebaikan dan kejayaan yang aku lakukan terus dipandang sepi.
Hanya yang terlihat dimatanya adalah kegagalan, kesalahan yang bertalu-talu.

Aku pasrah.
Aku terima.
Aku redha.
Ini ketentuan dariNya.
Mungkin ada hikmah dari kejadian yang berlaku.
Aku masih positif.
Aku yakin, mungkin Allah Tuhan ku yang satu telah mengaturkan sesuatu yang lebih baik untuk aku, anak dan suami?
Ya, mungkin lebih baik, lebih bagus, lebih halal dan bersih dari rezeki yang aku peroleh sekarang.
Dugaan untuk aku supaya menjadi insan yang lebih kuat dalam menghadapi cabaran yang mendatang.
Syukurlah Allah mengirimkan aku dugaan menandakan Dia ingat pada ku.
Menyayangi aku sebagai hambanya yang lemah dan hina.

Sekurang-kurangnya pengalaman 3 bulan di sini ade jugak meningkatkan skill programming aku.
Menambah pengalaman pahit supaya aku lebih berhati-hati lepas ni.
Jadi aku jangan terus down, menangis berlagu sepi.
Aku kena bangkit. Fikirkan macam mana nak menghadapi masalah ni.
Dah la bakal ade anak sorang lagi.
Jadi, anak-anaklah merupakan sumber kekuatan aku untuk terus hidup, berjuang mencari rezeki membantu suamiku hidup di hutan batu ni.

Moga impian aku satu hari nanti akan terlaksana dan kehidupan aku dipermudahkan. InsyaAllah..



Comments

Popular posts from this blog

Chilled Oreo Cheesecake resipi - Tak perlu bakar! masuk peti sejuk je

Tersumbat telinga dan hidung lah pulak dah (sinusitis)

Alhamdulillah..Allah makbulkan jua doaku