Tukar tukar keje

12:11 PM ct nasyrah 2 Comments


Tahun 2015 ni aku rasa sangat la mencabar bagi aku.
Macam-macam perkara terjadi sepanjang tahun ni.
Huru hara je rasa.
Semuanya start dari aku berenti keje bulan November 2014 tahun sudah.
Kan aku ade cerita aku dapat keje kat Solaris Mont Kiara tu.
3 bulan je bertahan kat sana.
Sebabnya 2 minggu lepas masuk opis baru tu, bos suruh aku transfer ke Brickfields.
Maintain sistem kat sana.
Mula-mula cam happy la sebab Brickfields tu dekat je dengan rumah aku.
Tapi, environment dia is so damn bad.
Dengan staff sana peragai berpuak-puak, tempat kerja berserabut, kerja susah dan semua la.
Aku rasa tak selesa.
Akhirnya aku amik keputusan yang very high risk iaitu berenti dengan notis 2 minggu dengan aku masih belum pun dapat kerja lain.

And by that particular time jugak la, aku pregnant.
Dapat tau pun time aku dah pindah Brickfields tu.
Dah la awal pregnant badan tak sedap.
Pastu opis lak tak best.
Memang aku surrender la.

Jadi menganggur la aku 2 bulan.
Dalam masa 2 bulan aku menggangur tu macam-macam kerja la buat.
Jual Shaklee la.
Nasib aku dapat 1 job freelance buat website.
Dapat la cover gaji aku sebulan.
Tapi dalam masa yang sama aku carik jugak kerja lain.
Cuba-cuba nasib la.
Walaupun aku tau, very small chance orang nak amik aku keje since aku pregnant kan.
Waktu tu kandungan dah 4-5 bulan.

Tapi Allah tu Maha Pemurah.
Dalam kesusahan aku tu, Dia bagi jugak aku rezeki.
Akhirnya aku dapat jugak kerja walaupun masa tu kandungan aku nak masuk 6 bulan.
Tapi company tu bagi aku kontrak 3 bulan je sampai aku bersalin.
Sebab dorang tak nak bayar aku time maternity leave nanti.
Aku pun accept je lah.
Tak fikir banyak pun sebab aku rasa aku memang perlukan kerja sangat-sangat masa tu.
Masa tu opis masih di Putrajaya.
Sebab opis sebenar di PJ City masih renovate.
Dengan perut memboyot tu la aku drive ke Putrajaya dalam sebulan lebih.
After that opis dah siap, baru pindah PJ City.
Dekat sikit la.

Tapi sayang, bos baru aku nih aku tak berkenan sangat perangai dia.
Sangat berkira dengan staf.
Bos bukan melayu.
Disebabkan aku dikira pioneer jugak untuk company ni sebab company ni baru start up, aku request nak ade surau dalam opis.
Macam-macam alasan dia bagi.
Nanti menggangu production la.
Siapa nak ganti time kita pegi sembahyang la.
Dia suruh kteorang yang muslim ni gi sembahyang time lunch ngan after work je.
Perghh memang kelam kabut la nak gi sembahyang kan.
Waktu suntuk sangat.
Masjid ada dekat ngan opis tu. Tapi takde la dekat sangat.
Still kena naik kereta pegi sana.
Agak leceh dan memakan masa la sebenarnya nak naik kete, parking.
Lepas tu balik, cari parking lagi.
Mesti amik masa yang lama.

Lepas tu kalau lewat masuk opis even 1 minit pun dia sgt la berkira.
Boleh dia suspend staf yang selalu lewat even 10 minit!
1st time aku dengar bos suspend staff ok.
Biasa pun kasi la warning letter dulu ke ape.
Ni takde.
Terus suspend.
Pastu kalau marah orang suka jerit-jerit.
Aku tak pernah la kena marah lagi.
Tapi aku rasa aku tak boleh accept la kena tengking, kena jerit macam tu.
Aku tabahkan hati kerja sampai la kandungan aku masa tu 38 minggu.
Lepas tu aku mintak release awal seminggu dari tarikh akhir kontrak aku.
Alasan aku nak ready bersalin.
Sebab dah sarat sangat dah masa tu.

Sebenarnya, bos berharap aku sambung keje dengan dia lepas aku bersalin nanti.
Tapi dalam hati aku memang tidak la.
Aku tak boleh accept orang duduk Malaysia yang berbilang kaum, tapi tak boleh nak respect orang yang nak mengamalkan agama masing-masing.
Dan aku pun tak nak jadi Team Leader sebab bos offer aku position tu.
Aku rasa tanggungjawab jadi leader ni berat dan memerlukan banyak pengorbanan.
Walhal aku rasa aku nak kerja biasa-biasa je lah.
Anak dan keluarga dah jadi keutamaan aku.
So, karier ni aku dah tolak tepi.
Tak mau nak balik lambat-lambat.
Kerja stress macam orang gila.

Jadi dalam masa aku berpantang tu, aku gigih cari kerja lain.
Alhamdulillah aku dapat interview keje masa tu ngam-ngam aku dah 44 hari.
Dan beberapa minggu lepas tu, aku ditawarkan kerja di situ.
Syukur sangat dapat kerja balik sebab Tuhan je tau macam mana aku struggle nak bayar komitmen aku lagi sebab aku dah tak keje 2 bulan sepanjang cuti bersalin dan berpantang.
Suami aku plak, bukan tak nak tolong, tapi kerja bisnes sendiri macam dia, bukan senang nak dapat job dan gaji pun tak tetap.

Nasib la family aku sangat memahami.
Especially umi.
Hati seorang emak kan.
Mesti dia sedaya upaya jugak nak bantu anak yang tengah masalah.
Dengan bantuan ayah ngan umi aku dapat la cover skit komitmen aku yang tertunggak tu.

Dan akhirnya sekarang, aku dah pun bekerja balik.
Opis baru ni ok la.
Flexi time.
Bos pun baik.
Staff lain semua muda-muda dan baik.
Harapannya ok la kerja kat sini.
Letih dah nak menghadapi interview dan menjadi jobless.

Ok. tu je ceritanya dulu. Nanti cerita lagi.


2 comments:

  1. sedih gak dengar cita kau ni..memang zaman skunk susah nak carik keje.. aku pun xde la bes sangat keje kat tempat skunk.. tapi demi family aku tutup je mata.. keje..no choice..

    ReplyDelete
  2. aku plak peluang keje tu banyak. Tapi nak cari company yang ok. Bos yang baik n sporting. Keje yang tak stress tu yang susah sebenarnya. Nasib company aku skrang ni ok la. Syukur sgt.

    ReplyDelete